Hubungan GOD SPOT ( TITIK TUHAN) dengan OTAK KANAN

Sekumpulan saintis pakar saraf dari Universitas California di San Diego yang diketuai oleh Dr. Vilayanur Ramachandaran telah berjaya menemui satu saraf kecil di dalam otak manusia yang mampu bertindak balas terhadap aspek agama dan ketuhanan. Saraf tersebut akan menjadi lebih utuh sekiranya dirangsang untuk terus mengingati Tuhan. Penyelidikan ini dikenali sebagai ‘God Spot’ atau ‘God Module’.

Tidak dinafikan bahawa dunia melihat penemuan ini sebagai sesuatu yang menakjubkan. Apapun, adalah tidak menghairankan jika fungsi saraf ini telah ditemui. Terbukti Tuhan telah menciptakan manusia dengan kemampuan fizikal (saraf) untuk kita sentiasa ingat dan tunduk pada-Nya. Bahkan di dalam kitab suci Al-Quran sendiri, Allah SWT pernah berfirman :

“Kami akan memperlihatkan kepada mereka tanda-tanda (kekuasaan) Kami di segenap ufuk dan pada diri mereka sendiri, sehingga jelaslah bagi mereka bahawa Al-Quran itu adalah benar ” (QS Fussilat : 53)

Ternyata, pusat spiritual ini terletak di antara hubungan-hubungan syaraf dalam cuping-cuping temporal otak. Melalui pengamatan terhadap otak dengan topografi emisi, positron, dan area-area syaraf tersebut akan bersinar manakala subjek penelitian diarahkan untuk mendiskusikan topic spiritual atau agama.

Menurut ahli syaraf, syaraf ini memiliki gejala yang unik, karena tidak teraliri oleh darah sepanjang hari, namun tidak mati. Syaraf ini butuh darah hanya 2-4 detik saja sebanyak 5 kali sehari. Syaraf ini diyakini sebagai chip atau modem yang ditanam oleh Allah ke dalam otak manusia agar mampu mendeteksi hal-hal yang berhubungan dengan spiritual dan ilmu yang datangnya langsung dari Sang Pencipta melalui ilham.

Sebaliknya, apabila syaraf ini tidak aktif, maka orang tersebut sulit untuk menerima hal-hal yang berbau moral/etika, apalagi spiritual. Mungkin pula syaraf ini yang tidak aktif pada anak kita, sehingga sulit untuk membentuk karakter anak yang pada akhirnya nyaris gagal membangun karakter bangsa ini.

Merujuk kepada penyelidikan Dr. V Ramachandran itu, Dr. Suraiya menjelas*kan bahawa bidang sains ‘neurotheology’ merupakan satu perkembangan yang masih baru. Antara lain bidang ini mempelajari tentang neurobiologi. saraf ma*nusia yang bertindak balas dengan aspek keagamaan, mengenal pasti saraf spiritual otak dan juga untuk menerangkan bagaimana ritual agama memberi kesan kepada perilaku manusia. Sebelum. itu marilah kita mengenal pasti fungsi otak terlebih dahulu.

Otak adalah organ paling kompleks yang ada di dalam tubuh manusia. Otak dianugerahkan oleh Tuhan dengan tujuan untuk membedakan manusia dengan hewan dan ciptaan-ciptaan Tuhan yang lain. Di dalam otak manusia, terdapat 100 bilion neuron (saraf sel). Manakala trilion saraf lagi menghubungkan serat yang dipanggil sinapses. Otak manusia mampu menyimpan 100 ribu fakta dalam satu-satu masa dan berjuta *juta fakta sepanjang hayatnya.

Para pesakit epilepsi atau sawan (temporal lobe epilepsy) melaporkan bahwa mereka begitu kuat mengingati Tuhan. Mereka mengaku bahawa mereka berasa lebih dekat dengan Tuhan dan seolah olah mendapat petunjuk semasa mereka berada dalam keadaan tidak sedarkan diri. Situasi tersebut telah menarik minat penyelidik hinggalah membawa kepada kajian tentang ‘God Spot’.

Kajian ini telah melibatkan dua kelompok manusia sebagai tujuan perbandingan kajian. Kumpulan pertama merupakan pesakit sawan dan yang kedua pula ialah golongan yang beragama misalnya paderi, ‘nun, sami Budda dan termasuk alim ulama dari agama Islam. Kajian dijalankan dengan kaedah teknikal mereka iaitu EEG, fMRI dan PET Scan.

Semasa sedang diuji, tindak balas otak mereka telah direcordkan. Para testimoni ini telah ditunjukkan beberapa perkataan yang merujuk kepada agama dan ketuhanan sepanjang kajian.

Dengan itu, sebaik baiknya manusia melangkahkan kaki ke tempat ibadah yang suci sama ada masjid atau gereja, perasaan ingin menghambakan diri dan ingin menjunjung Tuhan sentiasa mengisi hati mereka. Sesetengah saintis mengatakan itulah tindakan ‘God Spot; atau pusat spiritual yang terkandung di dalam otak manusia.

Tuhan meletakkan saraf ‘God Spot’ di dalam otak manusia kerana itu adalah pilihan-Nya sebagai salah satu cara untuk Dia berhubung dengan hamba-Nya. Dan kita sebagai hamba boleh memperkembangkan lagi saraf ini jika kita mahu lebih mengenali dan memahami tentang Tuhan.

Memetik inspirasi daripada ayat Al Quran, Dr-Suraiya menjelaskan bahawa ‘God Spot’ haruslah diperkembangkan dengan sempurna bagi mereka yang mencintai agama. Manakala bagi mereka yang tidak mahu memperkembangkan fungsi saraf ‘God Spot’ ini, mereka akan dikatakan sebagai pekak, bodoh dan buta’Summun Bukmunn Ummyunn’.

Kecerdasan Spiritual

Kalau dulu kita hanya tahu yang otak digunakan untuk kecerdasan minds (Intelligent Quotient -IQ) dan kecerdasan emosi (Emotional Quotient), kini dengan terbongkarnya ‘God Spot’, kita telah belajar tentang satu lagi potensi manusia yang lebih hebat dan luar biasa iaitu kecerdasan spiritual (Spiritual Quotient). Jadi dengan tergabungnya ketiga kecerdasan ini, manusia akan menjadi lebih sempurna dan terpuji.

Menurut Dr.Suraiya. umat Islam di*pandu oleh wahyu dan Al-Quran adalah panduan sepanjang hayat. Jadi apabi*la adanya kajian saintifik yang berjaya membenarkan isi-isi Al-Quran ini, sebagai umat Islam kita wajar untuk bersyukur dan meningkatkan lagi keimanan diri.

Kita telah mempelajari tentang saraf ‘God Spot’ yang ada di dalam otak setiap manusia. Seharusnya saraf ini dirangsang dengan sempurna, perilaku manusia pastinya akan lebih sehat dan sejahtera tidak kira dari segi fisik maupun mental. Pendek kata, sifat kemanusiaan akan lebih tergarap dan lahirlah insan yang lebih terpuji. Namun, kehendak untuk memperkembangkan ‘God Spot’ ini pula bergantung kepada kecerdasan emosi dan spiritual di dalam diri seseorang.

Mereka mengaku bahawa mereka berasa lebih dekat dengan Tuhan dan seolah-olah mendapat petunjuk semasa mereka berada dalam keadaan tidak sedarkan diri.

Apakah itu kecerdasan emosi dan spiritual? Bagaimanakah pula caranya untuk kita mencapai tingkat kecerdasan itu? Dan terakhir sekali, apakah pula pentingnya kecerdasan emosi dan spiritual pada manusia?

Menurut Dr. Suraiya, manusia yang bertindak berdasarkan kecerdasan intelektual (IQ) semata-mata adalah manusia yang kaku atau boleh juga diklasifikasikan sebagai ‘robot’. Mereka boleh mencapai tingkat kejayaan hidup yang tinggi tetapi pengisian nilai mereka adalah sifar. Mereka hanya mengejar material yang ada, misalnya uang, harta, pangkat, kekayaan dan kesenangan hidup. Mereka ini hidup bertunjang*kan kepada nilai duniawi semata. Seharusnya ia perlulah digabungkan dengan kecerdasan emosi (EQ). Kecerdasan emosi akan membantu orang itu untuk melahirkan rasa gembira, suka, prihatin, marah, sedih, bertangungjawab, bertimbang rasa dan banyak lagi yang ada di dalam dirinya. Apabila ini terjadi, baru*lah orang itu boleh dianggap mempunyai ‘nilai’. Namun begitu, kedua-dua nilai ini ternyata belum cukup untuk melahirkan peribadi yang menuju kesempurnaan.

Oleh itu, apabila kedua-dua nilai ini digabungkan dengan nilai spiritual, orang itu akan menjadi lebih sempurna. Kecerdasan spiritual membantu manusia mengeluarkan potensi diri dari sudut terdalam yang ada pada diri mereka (self conscience). Hasilnya, orang yang kuat akan membantu orang yang lemah, yang kaya akan membantu yang miskin dan yang lebih akan membantu yang kurang. Begitulah seterusnya. Ringkasnya, naluri kemanusiaan ini akan terdidik pada lan*dasan yang dikehendaki oleh agama.

OTAK KANAN
Dalam sebuah penelitian kemampuan otak kanan memiliki kapasitas 90% dan otak kiri hanya 10-12%. Hasil penelitian mutakhir di AS menyebutkan, peran logika dalam membuat orang menjadi sukses hanya 4-6%, sedangkan 94-96% adalah tanggungjawab otak kanan yang banyak berhubungan dengan inovasi, kreativitas, naluri, intuisi, daya cipta, kejujuran, keuletan, tanggungjawab, kesungguhan, spirit, kedisiplinan, etika, empati dan lain-lain.

Sedangkan tugas otak kiri adalah yang selalu berhubungan dengan angka-angka, bahasa, analisa, logika, intelektual, ilmu pengetahuan. Adapun otak kanan bertanggungjawab dalam hal imajinasi, kreativitas, seni, music, inovasi, daya cipta, intuisi, otak bawah sadar, keikhlasan, kebahagiaan, spirit, keuletan, kejujuran, keindahan dan lain-lain. Selain diurusi oleh otak kiri maka menjadi urusan otak kanan.

Otak kanan dapat merekam dengan cepat dan tersimpan selamanya dalam memori otak. Sel-sel darah manusia dapat menjadi cadangan tempat penyimpanan memori manakala memori otak kita penuh. Kapasitas kemampuan otak kanan dalam menyimpan memori mencapai 10 pangkat 5 juta kilometer.

Otak kanan, sesungguhnya dapat merekam dengan cepat dan tersimpan selamanya dalam memori otak. Sel-sel darah manusia dapat menjadi cadangan tempat penyimpanan memori manakala memori otak kita penuh. Perlu diketahui, kapasitas kemampuan otak kanan dalam menyimpan memori mencapai 10 pangkat 5 juta kilometer, yang kalau dihitung deretan angka nol di belakangnya adalah sebanding dengan jarak antara bumi dan bulan 14 kali pulang pergi.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s